Sabtu, 03 November 2012

KEBIJAKAN DIVIDEN


KEBIJAKAN  DIVIDEN


1.           Beberapa  Teori  Kebijakan  Dividen  :

Ø  Manajemen  mempunyai  2  alternatif  perlakuan  terhadap  penghasilan  bersih  sesudah  pajak  ( EAT )  perusahaan  yaitu  :
1.            Dibagi  kepada  para  pemegang  saham  perusahaan  dalam  bentuk  dividen
2.            Diinvestasikan  kembali  ke  perusahaan  sebagai  laba  ditahan  ( retaired  earning ).
Pada  umumnya  sebagian  EAT  ( Earning  After  Tax )  dibagi  dalam  bentuk  dividen  dan  sebagian  lagi  diinvestasikan  kembali,  artinya  manajemen  harus  membuat  keputusan  tentang  besarnya  EAT  yang  dibagikan  sebagai  dividen.  Pembuat  keputusan  tentang  dividen  ini  disebut  kebijakan  dividen  ( dividen  policy ).

Ø  Persentase  dividen  yang  dibagi  dari  EAT  disebut  “ Dividend  Payout  Ratio “  ( DPR ).
                           Dividen yang dibagi
    DPR  =
                                       EAT

Prosentasi laba ditahan dari EAT adalah 1 – DPR

Ø  Ada  berbagai  pendapat  atau  teori  tentang  kebijakan  dividen  a.l  :
a.             Teori  “ Dividen  Tidak  Relevan “  dari  Modigliani  dan  Miller,
b.            Teori  “  The  Bird  in  the  Hand  “ ,
c.             Teori  Perbedaan  Pajak ,
d.            Teori  “  Signaling  Hypothesis  “ ,
e.             Teori  “  Clientele  Effect “.

a.           Teori  “ Dividen  Tidak  Relevan “  dari  Modigliani  dan  Miller :

Ø  Menurut  Modigliani  dan  Miller  (MM)  ,  nilai  suatu  perusahaan  tidak  ditentukan  oleh  besar  kecilnya  DPR,  tapi  ditentukan  oleh  laba  bersih  sebelum  pajak  ( EBIT )  dan  kelas  risiko  perusahaan.  Jadi  menurut  MM,  dividen  adalah  tidak  relevan.

Ø  Pernyataan  MM  ini  didasarkan  pada  beberapa  asumsi  penting  yang  “  lemah “  seperti  :
1.            Pasar  modal  sempurna  dimana  semua  investor  adalah  rasional.
2.            Tida  ada  biaya  emisi  saham  baru  jika  perusahaan  menerbitkan  saham  baru.
3.            Tidak  ada  pajak
4.            Kebijakan  investasi  perusahaan  tidak  berubah.
Pada  praktiknya  :
a).  Pasar  modal  yang  sempurna  sulit  ditemui ;  b).  biaya  emisi  saham  baru  pasti  ada ; c). pajak  pasti  ada ;  d).  kebijakan  investasi  perusahaan  tidak  mungkin  tidak  berubah.

Ø  Beberapa  ahli  menentang  pendapatan  MM  tentang  dividen  adalah  tidak  relevan  dengan  menunjukkan  bahwa  adanya  biaya  emisi  saham  baru  akan  mempengaruhi  nilai  perusahaan.  Modal  sendiri  dapat  berasal  dari  laba  ditahan  dan  menerbitkan  saham  biasa  baru.  Jika  modal  sendiri  berasal  dari  laba  ditahan,  biaya  modal  sendiri  sebesar  Ks ( Biaya  modal  sendiri  dari  laba  ditahan ).  Tapi  bila  berasal  dari  saham  biasa  baru,  biaya  modal  sendiri  adalah  Ke  ( biaya  modal  sendiri  dari  saham  biasa  baru ).


                        D1
         Ks =                  + g                   
                        Po
                        D1
         Ke =                  + g
                  Po (1 – F)


Ø  Beberapa  ahli  menyoroti  asumsi  tidak  adanya  pajak. Jika  ada  pajak  maka  penghasilan  investor  dari  dividen  dan  dari  capital  gains  ( kenaikan  harga  saham )  akan  dikenai  pajak.  Seandainya  tingkat  pajak  untuk  dividen  dan  capital  gains  adalah  sama,  investor  cenderung  lebih  suka   menerima  capital  gains  dari  pada  dividen  karena  pajak  pada  capital  gains  baru  dibayar  saat  saham  dijual  dan  keuntungan  diakui / dinikmati.  Dengan  kata  lain,  investor  lebih  untung  karena  dapat  menunda  pembayaran  pajak.  Investor  lebih  suka  bila  perusahaan  menetapkan  DPR  yang  rendah,  menginvestasikan  kembali  keuntungan  dan  menaikkan  nilai  perusahaan  atau  harga  saham.


b.          Teori  “  The  Bird  in  the  Hand  “  :

Ø  Gordon  dan  Lintner  menyatakan  bahwa  biaya  modal  sendiri  perusahaan  akan  naik  jika  DPR  rendah  karena  investor  lebih  suka  menerima  dividen  dari  pada  capital  gains.  Menurut  mereka,  investor  memandang  dividend  yield  lebih  pasti  dari  pada  capital  gains  yield.  Perlu  diingat  bahwa  dilihat  dari  sisi  investor,  biaya  modal  sendiri  dari  laba  ditahan   ( KS )  adalah  tingkat  keuntungan  yang  disyaratkan  investor  pada  saham.  KS  adalah  keuntungan  dari  dividen  ( dividend  yield )  ditambah  keuntungan  dari  capital  gains ( capital  gains  yield ).

Ø  Modigliani  dan  Miller  menganggap  bahwa  argumen  Gordon  dan  Lintner  ini  merupakan  suatu  kesalahan  ( MM  menggunakan  istilah  “ The  Bierd  in  the  hand  Fallacy “ )  .  Menurut  MM,  pada  akhirnya  investor  akan  kembali  menginvestasikan  dividen  yang  diterima  pada  perusahaan  yang  sama  atau  perusahaan  yang  memiliki  risiko  yang  hampir   sama.

c.            Teori  Perbedaan  Pajak

Ø  Teori  ini  diajukan  oleh Litzenberger  dan  Ramaswamy.  Mereka  menyatakan  bahwa  karena  adanya  pajak  terhadap  keuntungan  dividen  dan  capital  gains,  para  investor  lebih  menyukai  capital  gains  karena  dapat  menunda  pembayaran pajak.  Oleh  karena  itu investor  mensyaratkan  suatu  tingkat  keuntungan  yang  lebih  tinggi  pada  saham  yang  memberikan  dividend  yield  tinggi,  capital  gains  yield  rendah  dari  pada  saham  dengan  dividend  yield  rendah,  capital  gains  yield  tinggi.  Jika  pajak  atas  dividend  lebih  besar  dari  pajak  atas  capital  gains,  perbedaan  ini  akan  makin  terasa.

Ø  Jika  manajemen  percaya  bahwa  teori  “ Dividen  tidak  relevan  “  dari  MM  adalah  benar,  maka  perusahaan  tidak  perlu  memperdulikan  berapa  besar  dividen  yang  harus  dibagi,  Jika  mereka  menganut  teori  “  The  Bird  in  the  Hand  “,  mereka  harus  membagi  seluruh  EAT  dalam  bentuk  dividen.  Dan  bila  manajemen  cenderung  mempercayai  teori  perbedaan  pajak  ( Tax  Differential  Theory ),  mereka  harus  menahan  seluruh  EAT  atau  DPR  =  0  %.  Jadi  ke  3  teori  yang  telah  dibahas  mewakili  kutub – kutub  ekstrim  dari  teori  tentang  kebijakan  dividen.  Sayangnya test  secara  empiris  belum  memberikan  jawaban  yang  pasti  tentang  teori  mana  yang  paling  benar.


d.          Teori  “  Signaling  Hypothesis  “

Ø  Ada  bukti  empiris  bahwa  jika  ada  kenaikan  dividen,  sering  diikuti  dengan  kenaikan  harga  saham.  Sebaliknya  pernurunan  diveden   pada  umumnya  menyebabkan  harga  saham  turun.  Fenomena  ini  dapat  dianggap  sebagai  bukti  bahwa  para  investor  lebih  menyukai  dividen  dari  pada  capital  gains.  Tapi  MM  berpendapat  bahwa  suatu  kenaikan  dividen  yang  diatas  biasanya  merupakan suatu  “  sinyal “  kepada   para  investor  bahwa  manajemen  perusahaan  meramalkan suatu  penghasilan  yang  baik  diveden  masa  mendatang.  Sebaliknya,  suatu  penurunan  dividen  atau  keanikan  dividen  yang  dibawah  keanaikan normal ( biasanya )  diyakini  investor  sebagai  suatu  sinyal  bahwa  perusahaan  menghadapi  masa  sulit  diveden  waktu  mendatang.

Ø  Seperti  teori  dividen  yang lain ,  teori  “  Signaling  Hypotesis  “  ini  juga  sulit  dibuktikan  secara  empiris.  Adalah  nyata  bahwa  perubahan  dividen  mengandung  beberapa  informasi.  Tapi  sulit  dikatakan  apakah  kenaikan  dan  penurunan  harga setelah adanya  kenaikan  dan  penurunan  dividen  semata-mata  disebabkan  oleh  efek  “ sinyal “  atau  disebabkan  karena  efek  “ sinyal “  dan preferensi  terhadap  dividen.

e.            Teori  “  Clientele  Effect “.

Ø  Teori  ini  menyatakan  bahwa  kelompok  ( clientele  )  pemegang  saham  yang  berbeda  akan  memiliki  preferensi  yang  berbeda  terhadap  kebijakan  dividen  perusahaan.

Ø  Kelompok  pemegang  saham  yang  membutuhkan  penghasilan  pada  saat  ini  lebih  menyukai  suatu  Dividend  payout  Ratio  yang  tinggi.  Sebaliknya  kelompok  pemegang  saham  yang  tidak  begitu  membutuhkan uang  saat  ini  lebih  senang  jika  perusahaan  menahan  sebagian  besar  laba  bersih  perusahaan.

Ø  Jika  ada  perbedaan pajak  bagi individu  ( misalnya  orang  lanut  usia  dikenai  pajak  lebih  ringan ) maka  pemegang  saham  yang  dikenai  pajak  tinggi  lebih  menyukai  capital  gains  karena  dapat  menunda  pembayaran  pajak.  Kelompok  ini  lebih  senang  jika  perusahaan  membagi  dividen  yang  kecil.  Sebalinya  kelompok  pemegang  saham  yang  dikenai  pajak  relatif  rendah  cenderung  menyukai  dividen  yang  besar.

Ø  Bukti empiris  menunjukkan  bahwa  efek  dari  “ Clientele  “  ini  ada.  Tapi  menurut  MM  hal  ini  tidak  menunjukkan  bahwa  lebih  baik  dari  dividen  kecil,  demikian s ebaliknya.  Efek  “ Clientele “  ini  hanya  mengatakan  bahwa  bagi  sekelompok  pemegang  saham,  kebijakan  dividen  tertentu  lebih  menguntungkan  mereka .

2.        Kebijakan  Dividen  dalam  Praktik


Ø  Pada  praktiknya  perusahaan  cenderung  memberikan dividen  dengan  jumlah  yang  relatif  stabil atau  meningkat  secara  teratur.  Kebijakan  ini  kemungkinan  besar  disebabkan  oleh  asumsi  bahwa  :
a.          Investor  melihat  keanaikan  dividen  sebagai  suatu  tanda  baik  bahwa  perusahaan  memiliki prospek cerah,  demikian  sebaliknya.  Hal  ini  membuat  perusahaan  lebih  senang  mengambil  jalan  aman  yaitu  tidak  menurunkan  pembayaran  dividen ,
b.         Investor  cenderung  lebih  menyukai  dividen  yang  tidak  berfluktuasi  ( dividen  yang  stabil ).

Ø  Menjaga  kestabilan  dividen  tidak  berarti  menjaga  Dividend  Payout  Ratio tetap  stabil  karena  jumlah  nominal  dividen  juga tergantung  pada  penghasilan bersih  perusahaan  ( EAT ).  Jika  DPR  dijaga  kestabilannya,  misalnya  ditetapkan  sebesar  50 %  dari  waktu  ke  waktu,  tetapi  EAT  berfluktuasi,  maka  pembayaran  dividen  juga  akan  berfluktuasi

Ø  Pada  umumnya  perusahaan  akan  menaikkan  dividen  hingga  suatu tingkatan  dimana  mereka  yakin  dapat  mempertahankannya  diveden  masa  mendatang.  Artinya  jika terjadi  kondisi  yang  terburuk  sekalipun,  perusahaan  masih  dapat  mempertahankan  pembayaran  dividen – nya.

 
Ø  Pada prakteknya  ada perusahaan  yang  menggunakan  model  “ residual  dividend  “  dimana  dividen  ditentukan  dengan  cara :
1.         Mempertimbangkan  kesempat  investasi  perusahaan ;
2.         Mempertimbangkan  target  struktur  modal  perusahaan  untuk  menentukan  besarnya  modal  sendiri  yang  dibutuhkan  untuk  investasi.
3.         Memanfaatkan  laba  ditahan  untuk  memenuhi  kebutuhan  akan  modal  sendiri  tersebut  semaksimal  mungkin
4.         Membayar  dividen  hanya  jika  ada  sisa  laba.
Dengan  demikian,  besarnya  dividen  bersifat  fluktuatif.  Model  “ Residual  Dividend  “  ini  berkembang  karena  perusahaan  lebih  senang  menggunakan  laba ditahan  dari  pada  menerbitkan  saham  baru  untuk  memenuhi  kebutuhan  modal  sendiri,  alasannya  :
1).  Menerbitkan  saham  menimbulkan  biaya  emisi  saham  ( flotation cost )  dan  2).  Menruut  teori  “  signaling  hypothesis  “  penerbitan  saham  baru  sering    salah  artikan  oleh investor  bahwa  perusahaan  kesulitan  keuangan  sehingga  menyebabkan penurunan  harga  saham.

Ø  Model  “ Residual  dividend  “  men;yebabkan  dividen  bervariasi  jika  kesempatan  investasi  perusahaan  juga  bervariasi  ( fluktuasi )  ,  Jika  kita  percaya  pada  teori  “ signaling  hypothesis  “.  maka  model  ini  sebaiknya  tidak   diguanakn  secara  kaku  untuk  menetapkan  besarnya  dividen  secara  “ year  to  year  basis “.  Model ini  lebih  banyak  digunakan  sebagai  penuntun  untuk  menetapkan sasaran  payout  ratio  jangka  panjang  yang  memungkinkan perusahaan  memenuhi  kebutuhan  akan  modal  sendiri  dengan  laba  ditahan.

Ø  Pada  praktiknya,  ada  beberapa  faktor  lain  yang  mempengaruhi manajemen  dalam  menentukan kebijakan  dividen ,  a.l  :
1.         Perjanjian  Hutang ,  pada  umumnya  perjanjian  hutang  antara  paerush  dengan  kreditor  membatasi  pembayaran  dividen.  Misalnya,  dividen  hanya  dapat  diberikan  jika  kewajiban  hutang  telah  dipenuhi  perusahaan  dan  atau  rasio – rasio  keuangan  menunjukkan  bank  dalam  kondisi  sehat.

2.         Pembatasan  dari  saham  Preferen ,  tidak  ada  pembayaran dividen  untuk  saham  biasa  jika  dividen  saham preferan  belum  dibayar.

3.         Tersedianya  Kas,  Dividen  berupa  uang  tunai  ( cash dividend )  hanya  dapat  dibayar  jika  tersedianya  uang  tuani  yang  cukup.  Jika  likuiditas  baik,  perusahaan  dapat  membayar  dividen.

4.         Pengendalian ,  Jika  manajemen  ingin  mempertahankan  kontrol  terhadap  perusahaan,  ia  cenderung  untuk  segan  menjual  saham  baru  sehingga  lebih  suka  menahan  laba  guna  memenuhi  kebutuhan dana / baru.  Akibatkanya  dividen  yang  dibayar  menjadi  kecil.  Faktor  ini  menjadi  penting  pada  perusahaan  yang  relatif  keci.

5.         Kebutuhan  dana  untuk  Investasi ,  Perusahaan  yang  berkembang  selalu  membutuhkan dana  baru  untuk diinvestasikan  pada  proyek – proyek  yang  menguntungkan.  Sumber  dana  baru  yang  merupakan  modal  sendiri ( equity )  dapat  berupa  penjualan  sham  baru  dan  laba  ditahan.  Manajemen cenderung  memanfaatkan  laba  ditahan  karena  penjualan  saham  baru  menimbulkan  biaya  peluncuran  saham  ( flotation  cost )  .  Oleh  karena  itu  semakin  besar  kebutuhan  dana  investasi,  semakin  kecil  dividen  payout  ratio.

6.         Fluktuasi  Laba,  Jika  laba  perusahaan  dapat  membagikan  dividen  yang  relatif  besar  tanpa takut  harus  menurunkan dividen  jika  laba  tiba – tiba  merosot.  Sebaliknya  jika  laba  perusahaan  berfluktuasi,  dividen  sebaiknya  kecil  agar  kestabilannya  terjaga.  Selain  itu,  perusahaan  dengan  laba  yang  berfluktuasi  sebaiknya  tidak banyak  menggunakan  hutang  guna  mengurangi  risiko  kebangkrutan.  Konsekuensinya  laba ditahan  menjadi  besar  dan  dividen  mengecil.

3.       Stock  Repurchase,  Stock  Dividend  dan  Stock  Split

a.     Stock  Repuchase

Ø  Sebagai  alternatif  terhadap  pemberian  dividen  berupa  uang  tunai  ( cash  dividen ) ,  perusahaan  dapat  mendistribusikan  pendapatan  kepada  pemegang  saham  dengan  cara  membeli  kembali  saham perusahaan  ( repuchasing  stock ).

Ø  Harga stock repurchase pada ekilibrium dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut:
                                    ( S x Pc )
                 P*  =
                    ( S – n )

dimana:
P*   : harga stock repurchase equilibrium
S     : jumlah saham beredar sebelum stock repurchase
Pc    : harga saham saat ini sebelum stock repurchase
N     : jumlah lembar saham yang akan dibeli kembali oleh perusahaan.

Ø  Keuntungan  stock  repuchase  bagi  pemegang  saham  :
1)               Stock  repuchase  sering  di  pandang  sebagai  tanda  positif  bagi  investor  karena  pada  umumnya  stock  repuchase  dilakukan  jika  perusahaan  merasa  bahwa  saham  “ undervalued  “.
2)               Stock  repuchase  mengurangi  jumlah  saham  yang  beredar  dipasar.  Setelah  stock  repuchase  ada  kemungkinan  harga  saham  naik.

Ø  Kerugian  bagi  pemegang  saham  :
1).      Perusahaan  membeli  kembali  saham  dengan  harga  yang  terlalu  tinggi  sehingga  merugikan  pemegang  saham  yang  tidak  menjual  kembali  sahamnya.
2).      Keuntungan  stock repuchase  dalam  bentuk  capital  gains,  padahal  sebagian  investor  menyukai  dividen.

Ø  Keuntungan  bagi  perusahaan  :
1).      Menghindari  kenaikan dividen.  Jika  dividen  naik  terlalu  tinggi  dikhawatirkan  di  masa  mendatang  perusahaan  terpaksa  membagi  dividen  yang  lebih  kecil ( pada  masa  sulit  atau  banyak  kebutuhan  dana  investasi )  yang  dapat  memberi  petanda  negatif.  Stoc  repuchase  merupakan  alternatif  yang  baik  untuk  mendistribusikan  penhasilan yang  diatas  normal  ( extraordinary  earnings )  kepada  pemegang  saham.
2).      Dapat  digunakan  sebagai  strategi  untuk  mengacau  usaha  pengambil – alihan perusahaan  ( yang  biasanya dilakukan  dengan  cara  membeli saham  sebanyak –b anyaknya  hingga  mencapai  jumlah  saham  mayoritas )  Stock  repuchase  dapat  menggalkan  usaha  ini.
3).      Mengubah  struktur  modal  perusahaan.  Misalnya,  perusahaan  ingin  meningkatkan  rasio  hutang  dengan  cara  menggunakan  hutang  baru  untuk  membeli  kembali  saham  yang  beredar.
4).      Saham  yang  ditarik  kembali  dapat  dijual  kembali  ke  pasar  jika  perusahaan  membutuhkan  tambahan  dana.

Ø  Kerugian  bagi  perusahaan  adalah  :
1).      Dapat  merusak  image  perusahaan  karena  sebagian  investor  merasa  bahwa  stock  repuchase  merupakan  indikator  bahwa  manajemen  perusahaan  tidak  mempunyai  proyek – proyek  baru  yang  baik.  Namun  demikian,  jika  perusahaan  benar – benar  tidak  memiliki  kesempatan  investasi  yug  baik,  ia  memang  sebaiknya  mendistribusikan  dana  kembali  kepada  pemegang  saham.  Tidak  banyak  bukti empiris  yang  mendukung  alasan  ini.
2)               Setelah  stock  repuchase,  pasar  mungkin  merasa  bahwa  risiko  perusahaan  meningkat  sehingga  dapat  menurunkan  harga  saham.

Ø  Jika  harus  memilih  antara  stock  repuchase  dan  pembayaran dividen  tunai,  pada  pasar  yang  sempurna  ( dimana  tidak ada  pajak ,  biaya komisi  untuk  jual – beli  saham  dan  efek  sinyal  dari  pemberian dividen ),  investor   akan indifferent  terhadap  ke  2  pilihan.  Pada  pasar  yang  tidak  sempurna,  investor mungkin akan  memiliki  preferensi  terhadap salah  satu  dari ke  2  alternatif  tersebut.

Ø  Ada 3 metode yang dapat digunakan  untuk  membeli  kembali saham  :
1.      Saham  dapat  dibeli  pada  pasar  terbuka  ( open  market )
2.      Perusahaan  membuat penawaran formal untuk membeli saham perusahaan dalam  jumlah  tertentu  dan  harga  tertentu  ( pendekatan  tender  offer )
3.      Perusahaan  membeli  sejumlah  sahamnya  kembali  dari  satu  atau  beberapa  pemegang  saham  besar ( pendekatan  negotiated  basis )

b.    Stock  Split  dan  Stock  Dividend
Ø  Stock  split  adalah  tindakan  perusahaan  memecah  saham  yang  beredar  menjadi  bagian  yang  lebih  kecil.  Stock  dividend  adalah  tindakan  perusahaan  memberikan  saham  baru  sebagai  pembayaran  dividen .

Ø  Bagi  pemegang  saham  stock  split  tidak  membuat  mereka  bertambah  kekayaannya  karena  kenaikan  jumlah saham  diimbangi  dengan  penurunan  nilai  saham .  Stock  dividend  juga  tidak  menambah  kekayaan  pemegang  saham.

Ø  Jika  tidak  ada  keuntungan  secara  ekonomis  mengapa  perusahaan  melakukan  stock  split  dan  Stock  dividend  :
1.               Stock  split  dilakukan  untuk  menjaga  agar  harga  saham  tetap  berada  pada  optimal  price  range.  Harga  saham  yang  tinggi  akan  menyulitkan investor  untuk  membeli  saham  tersebut  sehingga  dapat  menurunkan  permintaan.
2.               Stock  dividend  digunakan  perusahaan yang  ingin  menghemat  kas  atau  perusahaan dalam  kesulitan  keuangan.  Masalah  yang  muncul  jika  perusahaan tidak  membagi  dividen  tunai  investor  bisa  salah  persepsi  terhadap  emiten.  Akibatnya  harga  saham  bisa  turun,  sehingga  untuk  menghindari  efek  negatif  ini  perusahaan  dapat  membagi  stock  dividen  sebagai  pengganti  dividen  kas.

Ø  Meskipun  stock  split  dan  stock  dividen tidak  berbeda  secara  pertimbangan  ekonomis  tapi perlakuan  akuntansinya  berbeda.  Untuk  stock  dividen  perusahaan  harus  melakukan  kapitalisasi  nilai  pasar  dari  stock  dividen  dengan  cara  mentransfer  sejumlah  rupiah  dari  stock dividen  ke  rekening  modal.









Contoh  Soal 
PT.  Inti  selama  10  tahun  terakhir  mengalami  perkembangan  yang  cukup baik.  Namun  demikian  penjualan  dan  pendapatan  saat  ini  mengalami penurunan  akibat  krisis  ekonomi.  Rata – rata   EPS  dimasa  lalu  adalah  Rp.  500,-  per  saham  dan  dividen  pay out  ratio  sekitar  40  %  .  Saat  ini  harga  jual  saham  sebesar  Rp.  2500,-.  Pendapatan  per  saham  pada  akhir  tahun  1993  turun  menjadi  Rp.  300,-  per  lembar.  Penurunan  ini  dianggap  bersifat  sementara shg  dividen tetap  dibagikan  sebesar  Rp.  200,-.  Jumlah  saham  yang  beredar   1  juta  lembar.  Informasi  baru  telah  mengubah  penilaian terhadap  prospek  pendapatan  untuk  tahun  1994.  Sekarang  diyakini  bahwa  pendapatan  akan  menurun  menjadi  Rp.  150,-  per  saham  dan  naik  menjadi  Rp.  160,-  per  lembar  untuk  tahun  1995.  Manajemen  sedang  mempertimbangkan  untuk  mempertahankan  dividen  sebesar  Rp.  200,-  untuk  tahun  1994  dan  1995.  Neraca  perusahaan  adalah  sbb  :
Neraca
31    Desember  1993
( dalam jutaan  rupiah )

Kas
100
Hutang  dagang
200
Persediaan
400
Hutang  wesel
250
Piutang
500
Jumlah  hutang  lancar
450
Jumlah  Aktiva  lancar
1.000
Hutang  jangka  panjang
480
Total  Aktiva  tetap
1.000
Saham  biasa ,  nom Rp. 1.000,-
1.000


Laba  ditahan
70
Total  Aktiva
2.000
Total  Pasiva
2.000

Diminta
a.          Apakah  mungkin  perusahaan  mempertahankan  dividen  sebesar  Rp.  200,-  per  saham
b.         Dapatkah  perusahaan  mengganti  dividen  berupa  kas  dengan  10  %  stock  dividend
c.          Tindakan  mana  yang  anda  rekomendasikan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar